ARTICLE

Kekuatan Memes: Bagaimana Lelucon Internet Menyebar Seperti Api

By Primary Teacher Education (PGSD) - Faculty of Humanities • March 11, 2023

Sulit membayangkan dunia tanpa meme. Dari Grumpy Cat hingga “Distracted Boyfriend”, gambar, video, dan frasa lucu ini telah menguasai internet dan menjadi bahasa mereka sendiri. Namun di luar nilai komedinya, meme memiliki pengaruh kuat pada masyarakat, politik, dan budaya. Dalam artikel ini, kita akan menjelajahi dunia meme yang menakjubkan, asal-usulnya, dan pengaruhnya.

Asal Meme

Kata “meme” diciptakan oleh Richard Dawkins dalam bukunya tahun 1976, The Selfish Gene. Dawkins menggunakan istilah tersebut untuk mendeskripsikan persamaan budaya dari sebuah gen, sebuah ide atau perilaku yang menyebar dari orang ke orang melalui peniruan. Istilah ini dipopulerkan secara luas pada 1990-an ketika pengguna internet mulai membuat dan berbagi gambar dengan keterangan.

Meme internet pertama yang diketahui diyakini adalah “Dancing Baby”, sebuah animasi 3D yang menjadi populer di akhir 1990-an. Dari sana, meme meledak popularitasnya, dengan situs-situs seperti 4chan, Reddit, dan Tumblr menjadi pusat pembuatan dan berbagi meme.

Bagaimana Meme Menyebar

Meme seperti virus, menyebar dari orang ke orang melalui jejaring sosial dan komunitas online. Mereka sering menyebar dengan cepat berkat kemudahan berbagi di platform media sosial seperti Facebook, Twitter, dan Instagram. Meme sering berhubungan, memanfaatkan pengalaman atau emosi yang sama, membuatnya mudah untuk dibagikan dan dipahami.

Meme juga terus berkembang. Meme populer dapat di-remix dan ditafsirkan ulang dengan cara yang tak terhitung jumlahnya, menciptakan variasi dan spin-off baru. Meme juga dapat menyebar ke berbagai komunitas, dengan makna dan konotasi yang berbeda. Misalnya, meme yang dimulai dari komunitas game mungkin menjadi populer di kalangan penggemar olahraga atau aktivis politik.

Dampak Meme

Meme mungkin tampak seperti lelucon yang tidak berbahaya, tetapi meme dapat berdampak nyata pada masyarakat dan budaya. Meme dapat membentuk opini publik, memengaruhi wacana politik, dan bahkan memicu gerakan sosial.

Selama pemilihan Presiden AS 2016, meme memainkan peran penting dalam membentuk persepsi publik terhadap para kandidat. Meme seperti “Bernie atau Hillary?” dan “Trump Train” menjadi sensasi viral, menyebar di media sosial dan memengaruhi opini pemilih.

Meme juga dapat digunakan untuk meningkatkan kesadaran tentang masalah sosial dan politik. Gerakan #MeToo, yang mendapat perhatian di media sosial pada tahun 2017, sebagian didorong oleh meme dan gambar viral. Meme dapat membantu menarik perhatian pada isu-isu penting dan menciptakan rasa solidaritas di antara mereka yang memiliki tujuan yang sama.

Meme juga dapat digunakan untuk mempromosikan merek dan produk. Perusahaan seperti Wendy’s dan Old Spice telah menggunakan meme dalam kampanye iklan mereka, dengan harapan dapat menarik konsumen yang lebih muda dan paham internet.

Sisi Gelap Meme

Seperti alat ampuh lainnya, meme dapat digunakan untuk kebaikan atau keburukan. Dalam beberapa kasus, meme dapat digunakan untuk menyebarkan ujaran kebencian, misinformasi, dan propaganda. Meme dapat diambil di luar konteks atau digunakan untuk menggambarkan seseorang atau kelompok, yang mengarah ke pelecehan dan penyalahgunaan.

Meme juga bisa membuat ketagihan, menyebabkan berjam-jam pengguliran dan konsumsi tanpa berpikir. Aliran meme dan variasi baru yang terus-menerus bisa membuat kewalahan, menyebabkan “meme fatigu” atau “meme burnout”.

Kesimpulan

Meme adalah bagian budaya internet yang ada di mana-mana, dan dampaknya tidak dapat diabaikan. Meme bisa lucu, menyenangkan, dan menghibur, tetapi juga bisa menjadi alat yang ampuh untuk membentuk opini publik dan mempromosikan perubahan sosial. Seperti halnya bentuk komunikasi apa pun, penting untuk menggunakan meme secara bertanggung jawab dan kritis, mengenali potensinya untuk kebaikan dan bahaya.