ARTICLE

North Korea’s Nuclear Threat: How Can Japan Respond?

By Japanese Literature - Faculty of Humanities • August 3, 2023

North Korea’s Nuclear Threat: How Can Japan Respond?

Jepang menghadapi ancaman militer yang semakin meningkat dan masalah keamanan yang konkret dari kemampuan rudal dan nuklir Korea Utara. Namun, bagi Jepang ancaman ini terlalu ditekankan oleh fakta bahwa Korea Utara telah berulang kali menggunakan ancaman politik-militer aliansi terhadap solidaritas aliansi AS-Jepang, sehingga mengancam merusak pondasi kebijakan keamanan pasca perang Jepang. Korea Utara telah menunjukkan dirinya mahir menghasilkan dilema aliansi Jepang tentang jebakan dan khususnya pengabaian dengan menghasilkan dan mengeksploitasi perbedaan persepsi ancaman antara sekutu bilateral.

Selama Perang Dingin, cukup adil untuk mengatakan bahwa Korea Utara hanya dianggap sebagai ancaman kecil bagi keamanan nasional Jepang dibandingkan dengan ancaman besar-besaran invasi konvensional dan serangan nuklir dari Uni Soviet, atau bahkan dibandingkan dengan ancaman kekuatan nuklir China yang kecil. Jepang hanya terlibat secara langsung dalam Perang Korea dengan permintaan AS untuk penyebaran secara rahasia kapal penyapu ranjau Jepang ke perairan Korea, dan secara tidak langsung melalui tekanan AS agar Jepang mempercepat persenjataannya dan untuk menyimpulkan perjanjian keamanan bilateral untuk memperkuat posisinya sebagai pusat kapitalisme di kawasannya.

Setelah penghentian permusuhan dalam Perang Korea, kepentingan keamanan Jepang vis-à-vis Korea Utara sebagian besar dipastikan dengan kehadiran militer besar-besaran AS di Jepang dan Korea Selatan dan containment policynya terhadap Korea Utara. Kekhawatiran keamanan utama Jepang sehubungan dengan Korea Utara tidak berkisar pada ancaman militer langsung, melainkan kehadiran penduduk Korea Utara di Jepang dan ketakutan yang dirasakan akan pemberontakan komunis dalam negeri mereka.

Jepang khawatir bahwa Korea Utara pada akhirnya akan menggabungkan kemampuan misilnya dengan teknologi senjata nuklir yang baru diperolehnya. Jepang tentu saja memandang curiga karena Korea Utara telah mendorong program nuklirnya sejak pertengahan 1990-an, dan bereaksi keras terhadap uji coba nuklir Oktober 2006. Ketakutan utama Jepang adalah bahwa Korea Utara pada akhirnya dapat belajar untuk menguasai dan membuat miniatur teknologi senjata nuklir dan menggunakan ini sebagai sarana untuk melakukan nuclear blackmail di Jepang. Dengan demikian Jepang memiliki alasan kuat untuk melihat Korea Utara sebagai ancaman terhadap keamanannya. Namun, penting untuk diingat bahwa ancaman militer Korea Utara terhadap Jepang dan tetangganya dianggap oleh banyak analis masih cukup moderat, jika tidak menurun dalam beberapa hal.

Korea Utara telah mengembangkan senjata nuklir selama beberapa dekade, dan ancaman yang ditimbulkan oleh senjata ini terhadap Jepang adalah nyata dan serius. Dalam beberapa tahun terakhir, Korea Utara telah melakukan sejumlah uji coba rudal, termasuk beberapa yang terbang di atas wilayah Jepang. Ini telah meningkatkan kemungkinan bahwa Korea Utara dapat melancarkan serangan nuklir ke Jepang. Ancaman nuklir Korea Utara merupakan ancaman yang kompleks, dan tidak ada jawaban yang mudah untuk menjawab pertanyaan tentang bagaimana Jepang harus menanggapinya. Namun, ada sejumlah faktor yang harus dipertimbangkan Jepang saat mengambil keputusan.

Salah satu faktor penting adalah sifat rezim Korea Utara. Korea Utara adalah negara totaliter yang diperintah oleh seorang diktator. Rezim ini dikenal karena permusuhannya dengan negara-negara tetangganya. Hal ini membuat sulit untuk memprediksi bagaimana reaksi Korea Utara terhadap tanggapan Jepang terhadap ancaman nuklir. Faktor penting lainnya adalah keadaan ekonomi Korea Utara. Korea Utara adalah negara miskin dengan ekonomi yang kesulitan. Ini menyulitkan rezim untuk mempertahankan program nuklirnya dalam jangka panjang. Namun, rezim tersebut mungkin bersedia mengambil risiko untuk mempertahankan kemampuan senjata nuklirnya.

Jepang juga perlu mempertimbangkan tanggapan internasional terhadap serangan nuklir Korea Utara. Amerika Serikat, sekutu terpenting Jepang, kemungkinan besar akan membela Jepang jika terjadi serangan. Namun, negara-negara lain di kawasan ini, seperti China dan Korea Selatan, mungkin tidak akan begitu cepat mendukung Jepang. Ini bisa mempersulit Jepang untuk menanggapi serangan Korea Utara tanpa mempertaruhkan konflik yang lebih luas.

Mengingat faktor-faktor tersebut, Jepang memiliki sejumlah opsi untuk menanggapi ancaman nuklir Korea Utara. Opsi ini meliputi:

Keterlibatan diplomatik: Jepang dapat mencoba bernegosiasi dengan Korea Utara untuk mengakhiri program nuklirnya. Ini akan menjadi pilihan yang paling diinginkan, tetapi juga yang paling sulit. Korea Utara memiliki sejarah melanggar janjinya, dan tidak ada jaminan bahwa mereka bersedia bernegosiasi dengan itikad baik.

Sanksi ekonomi: Jepang dapat memberlakukan sanksi ekonomi terhadap Korea Utara dalam upaya menekan negara tersebut untuk meninggalkan program nuklirnya. Ini akan menjadi pilihan yang lebih kuat daripada diplomasi, tetapi juga kecil kemungkinannya untuk berhasil. Korea Utara memiliki sejarah mengatasi sanksi ekonomi, dan tidak ada jaminan bahwa sanksi tersebut akan efektif dalam kasus ini.

Operasi militer: Jepang dapat melancarkan serangan militer ke Korea Utara dalam upaya untuk menghancurkan program nuklirnya. Ini akan menjadi pilihan yang paling berisiko, tetapi juga yang paling mungkin efektif. Namun, serangan militer juga akan menjadi pilihan yang paling mahal, dan kemungkinan besar akan menimbulkan konflik yang lebih luas di wilayah tersebut.
Cara terbaik bagi Jepang untuk menanggapi ancaman nuklir Korea Utara masih menjadi bahan perdebatan. Beberapa ahli percaya bahwa Jepang harus fokus pada keterlibatan diplomatik dan sanksi ekonomi. Yang lain percaya bahwa Jepang juga harus bersiap untuk mengambil tindakan militer jika perlu. Pada akhirnya, keputusan tentang bagaimana menanggapi ancaman nuklir Korea Utara adalah keputusan yang rumit yang perlu dibuat oleh pemerintah Jepang. Namun, jelas bahwa ini adalah ancaman serius yang perlu ditangani.

Selain opsi yang tercantum di atas, Jepang juga berupaya meningkatkan sistem pertahanan misilnya. Sistem ini dirancang untuk menembak jatuh rudal yang masuk, dan diharapkan akan memberikan perlindungan terhadap serangan nuklir Korea Utara. Jepang juga bekerja untuk memperkuat aliansinya dengan Amerika Serikat. Amerika Serikat memiliki kehadiran militer yang kuat di wilayah tersebut, dan merupakan sekutu terpenting Jepang. Jika Korea Utara meluncurkan serangan nuklir ke Jepang, Amerika Serikat kemungkinan besar akan membela Jepang. Ancaman nuklir Korea Utara memang serius, tetapi Jepang mengambil langkah-langkah untuk mengatasinya. Pemerintah bekerja di sejumlah bidang yang berbeda, termasuk diplomasi, sanksi, aksi militer, dan pertahanan rudal. Upaya ini diharapkan berhasil mencegah Korea Utara melancarkan serangan nuklir ke Jepang.

 

Masa Depan Ancaman Nuklir Korea Utara

Masa depan ancaman nuklir Korea Utara tidak pasti. Ada kemungkinan Korea Utara akan terus mengembangkan program nuklirnya, dan mungkin juga negara tersebut pada akhirnya akan meninggalkan program nuklirnya. Hasilnya akan bergantung pada sejumlah faktor, termasuk tindakan pemerintah Jepang, Amerika Serikat, dan komunitas internasional. Jika Korea Utara terus mengembangkan program nuklirnya, ancaman terhadap Jepang hanya akan bertambah. Hal ini dapat menyebabkan lingkungan keamanan yang tegang dan tidak stabil di Asia Timur. Namun, tidak menutup kemungkinan masyarakat internasional juga dapat menekan Korea Utara untuk menghentikan program nuklirnya. Ini akan menjadi hasil yang positif, tetapi tidak dijamin.

(Zaki Algazali Zein – 2440110021)